KEISTIMEWAAN BULAN SYA’BAN

Bulan Sya’ban adalah pintu menuju bulan Ramadhan. Barangsiapa yang berupaya membiasakan diri bersungguh² dalam beribadah di bulan ini, insya Allah ia akan menuai kesuksesan di bulan Ramadhan. 

Imam Dzunnun al-Mishri mengatakan:
Rajab adalah bulan menanam, Sya’ban adalah bulan menyirami dan Ramadhan adalah bulan untuk menuai (memanen).”
Peristiwa dan Keistimewaan Bulan Sya’ban
1. Perpindahan kiblat dari Baitul Maqdis (Masjidil Aqsha) ke Ka’bah (Masjidil Haram).
Dalam Tafsir ath-Thabariy dijelaskan bahwa ketika Rasulullah Saw. berhijrah ke Madinah, sementara kebanyakan penduduknya adalah Yahudi, maka Allah memerintah beliau Saw. menghadap Baitul Maqdis (sebagai kiblat). Orang² Yahudi merasa gembira karena Baitul Maqdis merupakan kiblat mereka.
Selama berkiblat ke Baitul Maqdis ini orang² Yahudi selalu mencaci maki Rasulullah Saw. Mereka berkata: “Muhammad menyelisihi agama kita tetapi berkiblat kepada kiblat kita!” Dan masih banyak lagi celotehan mereka. Sikap orang² Yahudi tsb membuat Nabi Muhammad Saw. tidak senang, dan setiap hari beliau berdoa menengadahkan wajah mulianya ke atas langit dalam keadaan rindu agar Allah menurunkan wahyu, bahwa kiblat dipindahkan dari Baitul Maqdis ke Ka’bah.
Allah mengabulkan doa Rasulullah Saw. dengan turunnya surat al-Baqarah ayat 144 yg berisi perintah untuk pindah dari Baitul Maqdis ke Ka’bah:
قَدْ نَرَى تَقَلُّبَ وَجْهِكَ فِي السَّمَاءِ فَلَنُوَلِّيَنَّكَ قِبْلَةً تَرْضَاهَا فَوَلِّ وَجْهَكَ شَطْرَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَحَيْثُ مَا كُنْتُمْ فَوَلُّوا وُجُوهَكُمْ شَطْرَهُ وَإِنَّ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ لَيَعْلَمُونَ أَنَّهُ الْحَقُّ مِنْ رَبِّهِمْ وَمَا اللَّهُ بِغَافِلٍ عَمَّا يَعْمَلُونَ
Sungguh Kami (sering) melihat mukamu menengadah ke langit, maka sungguh Kami akan memalingkan kamu ke kiblat yang kamu sukai. Palingkanlah mukamu ke arah Masjidil Haram. Dan di mana saja kamu berada, palingkanlah mukamu ke arahnya. Dan sesungguhnya orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberi al-Kitab (Taurat dan Injil) memang mengetahui, bahwa berpaling ke Masjidil Haram itu adalah benar dari Tuhannya. Dan Allah sekali-kali tidak lengah dari apa yang mereka kerjakan.”
Umat Islam shalat menghadap Baitul Maqdis selama 17 bulan lebih 3 hari. Yakni sejak hari Senin 12 Rabi’ul Awal tahun ke-1 Hijrrah sampai dengan hari Selasa 15 Sya’ban tahun ke-2 Hijrah. Shalat yang pertama kali dilakukan pasca perpindahan kiblat tersebut adalah shalat Ashar.
2. Malam Dilaporkannya Amal Perbuatan Manusia
Pada malam Nishfu Sya’ban semua amal manusia dilaporkan kepada Allah Swt. Alangkah baiknya jika saat itu catatan amal perbuatan kita berupa ibadah. Dalam hadits Nabi Saw. dijelaskan:
عن أسامة بن زيد رضي الله عنهما قال : قلت : يا رسول الله لم أرك تصوم من شهر من الشهور ما تصوم من شعبان ؟ قال : ” ذاك شهر يغفل الناس عنه بين رجب ورمضان ، وهو شـهر تُرفع فيه الأعمال إلى رب العالمين ، وأحب أن يُرفع عملي وأنا صائم ” قال المنذري: رواه النسائي ( 1) الترغيب والترهيب للمنذري 2/ 48 .
“Diriwayatkan dari Usamah bin Zaid yang bertanya kepada Rasulullah Saw.: 

Wahai Rasulullah, aku tidak melihatmu puasa pada bulan-bulan lain seperti pada bulan Sya’ban?”

Rasulullah Saw. menjawab: 

“Bulan ini adalah bulan yang dilupakan manusia, antara bulan Rajab dan Ramadhan. Dan bulan ini saat dilaporkannya amal perbuatan (manusia) kepada Tuhan semesta alam. Dan aku senang jika amalku dilaporkan sedangkan aku dalam keadaan puasa.” 

(HR. Imam an-Nasai dalam at-Targhib wa at-Tarhib li al-Mundziri juz 2 halaman 48).

lafadz “turfa’u” diartikan dengan “tu’radhu” atau bermakna ditampakkan atau ditunjukkan (kepada Allah).”
Sebenarnya pelaporan amal kita ini ada yang harian, ada yang mingguan dan ada pula yang tahunan. Laporan harian dilakukan malaikat pada siang hari dan malam hari. Yang migguan dilakukan malaikat setiap Senin dan Kamis. Adapun yang tahunan dilakukan pada setiap Lailatul Qadar dan Malam Nishfu Sya’ban. (Lihat: Hasyiyat al-Jamal bab Puasa Tathawwu’).
3. Bulan Penentuan Umur dan Rizki
عن عائشة رضي الله عنها قالت: كان رسول الله صلى الله عليه وسلم يصوم شعبان كله حتى يصله برمضان

ولم يكن يصوم شهرا تاما إلا شعبان، فقلت يا رسول الله: إن شعبان لمن أحب الشهور إليك أن تصومه ؟ فقال: نعم يا عائشة إنه ليس نفس تموت في سنة إلا كتب أجلها في شعبان، فأحب أن يكتب أجلي وأنا في عبادة ربي وعمل صالح
“Diriwayatkan dari Sayyidah Aisyah Ra., bahwasannya Rasulullah Saw. puasa di bulan Sya’ban seluruhnya sampai bertemu dengan Ramadhan. Dan tidaklah Nabi puasa sebulan penuh (selain Ramadhan) kecuali Sya’ban. Sayyidah Aisyah berkata:

 “Wahai Rasulullah, apakah bulan Sya’ban adalah bulan yang paling engkau sukai untuk berpuasa?” Rasulullah Saw. menjawab: 

Benar wahai Aisyah, tidak ada satupun jiwa yang akan mati pada satu tahun ke depan kecuali ditentukan umurnya pada bulan Sya’ban. Dan aku senang seandainya ketika umurku ditulis aku dalam keadaan beribadah dan beramal shaleh kepada Tuhanku.
عثمان بن محمد بن المغيرة بن الأخنس قال: إن رسول الله صلى الله عليه وسلّم قال: «تقطع الآجال من شعبان إلى شعبان حتى إن الرجل لينكح ويولد له وقد أخرج اسمه في الموتى» فهو حديث مرسل
“Utsman bin Mugirah bin al-Akhnas berkata bahwasanya Rasulullah Saw. bersabda: 

Ajal seseorang ditentukan dari bulan Sya’ban ke bulan Sya’ban berikutnya,* sehingga ada seseorang bisa menikah dan melahirkan, padahal namanya sudah tercantum dalam daftar orang-orang yang mati.

 (Hadits ini mursal dan disebutkan dlm Tafsir Ibnu Katsir).”
قَالَ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم: «يَسِحُّ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ الْخَيْرَ فِي أَرْبَعِ لَيَالٍ سَحًّا: لَيْلَةَ الأَضْحَى وَالْفِطْرِ، وَلَيْلَةَ النصْفِ مِنْ شَعْبَانَ يُنْسَخُ فِيهَا الآْجَالُ وَالأَرْزَاقُ وَيُكْتَبُ فِيهَا الْحَجُّ، وَفِي لَيْلَةِ عَرَفَةَ إِلٰى الأَذَانِ» . (الدَّيلمي عن عائشة رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا
Rasulullah Saw. bersabda: 

Allah Swt. membuka kebaikan dalam empat malam; malam Idul Adha dan Idul Fitri, malam Nishfu Sya’ban dimana pada bulan itu ditulis ajal dan rizki seorang hamba serta ditulis juga di malam tersebut haji, dan malam ‘Arafah sampai adzan.” 

(HR. ad-Dailami).
4. Malam Penuh Ampunan dan Rahmat
Dari Ali bin Abi Thalib Ra. bahwa Rasulullah Saw. bersabda: 

“Apabila datang malam Nishfu Sya’ban, maka shalatlah pada malam harinya dan berpuasalah pada siang harinya. Karena sesungguhnya Allah akan turun ke dunia pada malam tersebut sejak matahari terbenam dan berfirman:

 “Adakah orang yang meminta maaf kepadaku, maka akan Aku ampuni. Adakah yang meminta rizki, maka Aku akan melimpahkan rizki kepadanya. Adakah orang yang sakit, maka akan Aku sembuhkan.” Dan hal-hal yang lain sampai terbitnya fajar”. 

(HR. Ibnu Majah).
عن أبي موسى عن النبي صلى الله عليه وسلم قال: (إن الله ليطلع ليلة النصف من شعبان فيغفر لجميع خلقه، إلا لمشرك أو مشاحن) [رواه ابن ماجه وحسنه الشيخ الألبانى فى صحيح ابن ماجه
Dari Abu Musa Ra. bahwa Rasulullah Saw. bersabda: “Sesungguhnya Allah muncul (ke dunia) pada malam Nishfu Sya’ban dan mengampuni seluruh makhlukNya, kecuali orang musyrik dan orang yang saling dengki.”

 (HR. Ibn Majah).
5. Bulan Istijabah
عن النبي صلى الله عليه وسلم قال: إذا كان ليلة النصف من شعبان نادى مناد: هل من مستغفر فأغفر له؟ هل من سائل فأعطيه؟ فلا يسأل أحد شيئا إلا أعطي إلا زانية بفرجها أو مشركا
Rasulullah Saw. bersabda:

 “Apabila datang malam Nishfu Sya’ban, berseru Dzat yang berseru (Allah)

Apakah ada orang yang memohon ampun maka Aku akan mengampuninya? Apakah ada yang meminta maka Aku akan memberinya? Tidak ada seorang pun yang meminta sesuatu kecuali Aku akan memberinya, kecuali wanita pezina atau orang musyrik.” 

(HR. al-Baihaqi).
عن ابن عمر بن الخطاب ، قال: خمس ليال لا يرد فيهن الدعاء ليلة الجمعة، وأول ليلة من رجب، وليلة النصف من شعبان، وليلتا العيد
Dari Ibnu Umar Ra. berkata: 

“Terdapat lima malam dimana doa tidak ditolak; malam Jum’at, malam pertama bulan Rajab, malam Nishfu Sya’ban, malam Idul Fitri dan malam Idul Adha.”

 (HR. al-Baihaqi).
6. Bulan Milik Rasulullah Saw. (Turunya Ayat Sholawat Nabi)
قَالَ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم: «شَعْبَانُ شَهْرِي وَرَمَضَانُ شَهْرُ اللَّهِ، وَشَعْبَانُ الْمُطَّهرُ، وَرَمَضَانُ الْمُكَفرُ» الدَّيلمي عن عائشةَ رضيَ اللَّهُ عنهَا
Rasulullah Saw. bersabda:

Bulan Sya’ban adalah bulanku, dan bulan Ramadhan adalah bulan Allah. Bulan Sya’ban mensucikan, sedang bulan Ramadhan melebur dosa.” 

(HR. ad-Dailami dari Sayyidah Aisyah Ra.).
Ibnu Shaif al-Yamani menyebutkan bahwasanya bulan Sya’ban disebut bulannya Rasulullah Saw. karena pada bulan tersebut turun ayat perintah membaca shalawat kepada Rasulullah Saw. yakni pada surat al-Ahzab ayat 56:
إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا
Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikatNya bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya.
7. Bulan Al-Quran
Bulan Sya’ban dinamakan juga bulan al-Quran, sebagaimana disebutkan dalam beberapa atsar. Memang membaca al-Quran selalu dianjurkan di setiap saat dan di manapun tempatnya, namun ada saat-saat tertentu pembacaan al-Quran itu lebih dianjurkan seperti di bulan Ramadhan dan Sya’ban, atau di tempat² khusus seperti Makkah, Raudhah dll. 
والله اعلم بالصواب

Iklan

KABAR GEMBIRA UNTUK PARA WANITA SEBAGAI ISTRI-ISTRI YANG TAAT KEPADA SUAMI-SUAMI MEREKA

بشارة في هذا الحديث العظيم للنساء المتزوجات الطائعات لأزواجهن ،،
(( جاءت أسماء بنت يزيد الأنصارية للنبي ﷺ وقالت:
يا رسول الله أنتم معاشر الرجال .. فضلتم علينا بالجمع والجماعات والجنائز وفوق ذلك الجهاد في سبيل الله، وإذا خرج الواحد منكم حاجًّا أو معتمرًا قعدنا في بيوتكم فربينا لكم أولادكم وغزلنا لكم أثوابكم فهل بقي لنا من الأجر شيء يا رسول الله ؟
فسُرَّ النبي صل الله عليه وسلم بقولها والتفت إلى الصحابة وقال:
هل سمعتم مقالة أفضل من هذه ؟ قالوا: ما ظننا أن امرأة تفطن إلى مثل ذلك يا رسول الله.
فقال لها الرسول ﷺ :” ارجعي أيتها المرأة وأعلمي من خلفك من النساء ( أن طاعة الواحدة منكن لزوجها) تعدل كل ذلك وقليل منكن تفعله”. ))
” رواه مسلم”

Asma’ bintu Yazid Al-Anshariyyah datang kepada Nabi صلى الله عليه وسلم dan bertanya,
“Ya RasulALlah, kalian para kaum laki-laki memperoleh banyak keutamaan daripada kami kaum wanita, dengan mendapat kesempatan untuk shalat berjamaah, mengantar jenazah, dan lebih dari itu adalah kesempatan jihad fi sabilillah.

Dan jika salah seorang dari kalian pergi haji atau umrah, maka kami kaum wanita duduk di rumah-rumah kalian untuk mendidik dan mengasuh anak-anak kalian, dan kami cucikan baju-baju kalian. Maka… Apakah masih ada tersisa sedikit saja pahala untuk kami wahai RasulALlah?”

Maka Nabi صلى الله عليه وسلم senang dengan pertanyaan itu, lalu beliau menoleh kepada para sahabat dan bertanya,
“Apakah kalian mendengar ungkapan kalimat yang lebih bagus dari ini?”
Mereka menjawab,
“Kami tidak mengira bahwa ada wanita yang memiliki kecerdasan seperti itu wahai Rasulullah.”

Maka Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda kepada wanita tersebut:
“Pulanglah kamu wahai wanita, dan beritahukan kepada kaum wanita di belakangmu bahwa “KETAATAN SEORANG WANITA DI ANTARA KALIAN KEPADA SUAMINYA, MENYAMAI (PAHALA) SEMUA ITU, AKAN TETAPI SEDIKIT DARI KALIAN YANG (MAMPU) MELAKUKANNYA.”

HR. Muslim

MENGAPA ANAK BAIK BIASANYA SEMAKIN BAIK, DAN ANAK NAKAL BIASANYA SEMAKIN NAKAL

Bismillahirohmanirrohim 

Mari kita renungkan bersama Sabda beliau:

*عَنْ عَبْدِ اللّٰهِ بْنِ عَمْرٍو عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ رِضَا الرَّبِّ فِي رِضَا الْوَالِدِ وَسَخَطُ الرَّبِّ فِي سَخَطِ الْوَالِدِ (رواه الترمذي)* 
Dari Abdullah bin Amr, dari Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Ridha Allah tergantung pada ridha orang tua dan murka Allah tergantung pada murka orang tua”. (HR. at-Tirmidzi) 
Artinya setiap anak yang baik, pasti membuat ridho orangtuanya, hal ini akan membuat Allah Ridho juga kepadanya.
Tapi setiap anak nakal, pasti membuat orangtuanya murka, dan itu akan membuat Allah murka juga kepadanya.
Jika kita renungkan hadits di atas maka akan kita temukan “bahwa anak nakal dan anak baik itu bergantung pada ridho dan murka orangtuanya.”
Lebih jelasnya mari kita perhatikan siklus berikut:
Siklus Anak Baik :

Anak Baik -> orangtua Ridho -> Allah Ridho -> keluarga berkah -> bahagia -> anak makin baik. 
Siklus Anak Nakal :

Anak Nakal -> orangtua murka -> Allah Murka -> keluarga tidak berkah -> tidak bahagia -> anak makin nakal. 
Kalau tidak ada yang memutus siklus tersebut, maka akan terjadi pola anak baik akan semakin baik, anak nakal akan semakin nakal.
Bagaimana cara memutus siklus Anak Nakal ?

Ternyata kuncinya bukan pada anak melainkan pada ORANGTUANYA.
Anak Nakal -> ORANGTUA RIDHO -> Allah Ridho-> keluarga berkah -> bahagia -> anak jadi baik.
Berat…??? 

Iya, tapi nilai kemuliaannya sangat tinggi. 

Bagaimana caranya kita sebagai orangtua bisa ridho ketika anak kita nakal?
Ini kuncinya:

Allah Ta’ala berfirman:
*َإِنْ تَعْفُوا وَتَصْفَحُوا وَتَغْفِرُوا فَإِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَحِيمٌ*
Bila kalian memaafkannya… menemuinya dan melupakan kesalahannya…maka ketahuilah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (QS 64:14).
Caranya *orangtua ridho adalah menerima anak tersebut, memaafkan dan mengajaknya dialog, rangkul dengan sepenuh hati, terakhir lupakan kesalahannya.*
Kemudian sebagai pengingat selanjutnya, “kita menguncinya” dengan pesan dari Umar bin Khattab :

“Jika kalian melihat anakmu berbuat baik, maka puji dan catatlah, apabila anakmu berbuat buruk, tegur dan jangan pernah engkau mencatatnya”.
Dan berdo’alah selalu:
*اللهم أَشْهَدُكَ أنِّي رَضِيْتُ بِوَلَدِي… رِضًا تَامًّا كَامِلًا وَافِيًا فارْزُقْهُ اللّٰهُمَّ رِضَاكَ بِرِضَايَ لَهُ*
“Ya Allah, aku bersaksi bahwa aku ridho kepada anakku (dg menyebutkan nama anak) dg ridho yang paripurna, ridho yg sempurna dan ridho yg paling komplit. Maka berikanlah ya Allah keridhoan-Mu kepadanya demi ridhoku kepadanya.”
Tidak ada anak nakal, yang ada hanyalah anak belum tau.
Tidak ada anak nakal, yang ada hanyalah orang tua yang tak sabar.
Tak ada anak nakal, yang ada hanyalah pendidik yang terburu-buru melihat hasil.
Dan berdo’alah selalu:
*رَبَّنَا هَبْ لَـنَا  مِنْ اَزْوَاجِنَا وَذُرِّيّٰتِنَا قُرَّةَ اَعْيُنٍ وَّاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِيْنَ اِمَامًا*
“Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami pemimpin bagi orang-orang yang bertakwa.
Allah satu2nya yg membolak balikan hati hambaNya. Maka mintalah kepada Dzat yg memilikinya. Lihatlah keajaibannya.
“Yaa Muqallibal Quluub, Tsabit Qalbi ‘Ala Diinik’ 

(“Wahai Dzat yang membolak – balikkan hati, teguhkan hati kami di atas agama – Mu
Semoga Allah menjadikan Anak keturunan kita termasuk anak-anak yang baik, sholeh sholehah, taat kepada Allah dan berbakti kepada orang tuanya…

Aamiin….

Kutipan dari: ​Majelis Ilmu dan Sholawat

​SETAN SEBAGAI TEMAN

   روى أبو هريرة رضي الله عنه ” التقى شيطان  المؤمن وشيطان الكافر، فاذا شيطان الكافر سمين دهين لابس، فاذا شيطان المؤمن مهزول أشعث عار، فقال شيطان الكافر لشيطان المؤمن ما لك على هذه الحالة ؟ فقال أنا مع رجل إذا أكل سمى فأظل جائعا، وإذا شرب سمى فأظل عطشان، وإذا أدهن سمى فأظل شعثا، وإذا لبس سمى فأظل عريانا، فقال شيطان الكافر أنا مع رجل لا يفعل شيئا مما ذكرت فأنا أشاركه فى طعامه وشرابه ودهنه وملبسه ” 
   Diriwayatkan oleh shohabat abu huroiroh ra :
 ” suatu ketika ada dua syaiton yang saling bertemu yaitu syaitonnya orang mu’min dan syaitonnya orang kafir, yang mana syaitonnya orang kafir tadi itu gemuk, wangi bersih dan berpakaian, sedangkan syaitonnya orang mu’min dalam keadaan sebaliknya,
 lalu syaitonnya orang kafir tadi bertanya : kenapa keadaanmu seperti ini ? 
lantas syaitonnya orang mu’min tadi menjawab : aku bersama seorang laki laki yang ketika dia sedang makan, minum, memakai parfum dan pakaiannya dia selalu membaca bismillah, maka terus-meneruslah aku dalam keadaan lapar, haus, kusut dam telanjang. 
Lalu syaitonnya kafir tadi bilang : bahwasanya dia bersama seorang laki laki yang tidak melakukan seperti apa yang dilakukan oleh laki laki mu’min tersebut,
 lalu syaitonnya orang kafir  tadi berkata : ” maka karna itulah aku selalu menemaninya didalam setiap makanan, minuman, parfum dan pakaiannya” 
 Timbul pertanyaan, masihkah kita akan lalai untuk selalu membaca basmalah dalam setiap pekerjaan kita yang tak terasa kita sering mengabaikannya….

ADA PINTU SYURGA DI RUMAHMU?

Seorang sahabat Nabi yg mulia Iyas bin Mu’awiyah menangis sejadi2nya ketika salah satu dari anggota keluarganya meninggal,maka seseorang bertanya : “Mengapa Anda menangis sedemikian rupa”?, Maka dijawab : “Tidaklah aku menangis karena kematian, karena yg hidup pasti akan mati, akan tetapi yg membuatku menangis karena dahulu aku memiliki dua pintu ke syurga, maka tertutuplah satu pintu pd hari ini dan tdk akan di buka sampai hari kiamat, aku memohon pd Allah agar aku bisa menjaga pintu yg ke dua”. Ternyata yg meninggal adalah Ibu yg dicintainya.
Sahabat Syurgaku.., Kedua orang tua adalah dua pintu menuju syurga, yg kita dpt menikmati bau harumnya setiap pagi dan petang,
Rasulullah Saw bersabda: “Orang tua adalah pintu syurga yg paling tengah, maka jgn sia-siakanlah pintu itu atau jagalah ia”. (HR. Tirmidzi). Pintu syurga yg paling tengah, yg paling indahnya, yg paling eloknya.
Maka masihkah engkau sia2kan pintu itu?
Bahkan engkau haramkan dirimu tuk memasukinya?
Dengan mengangkat suaramu di hadapannya?
Dengan membentaknya di kala tulang2nya semakin lemah karena di mkn usia, Sementara tubuhmu yg berotot kekar dahulu telah di basuh kotoranmu dg tangannya yg kini tak bertenaga.
Rasulullah Saw bersabda : “Celaka, celaka, celaka ! , dikatakan pada beliau, siapa wahai Rasulullah?, Maka beliau bersabda : “Siapa saja yg menjumpai kedua orang tuanya, baik salah satu atau kedua-duanya di kala mereka lanjut usia, akan tetapi (perjumpaan tsb) tidak memasukannya ke syurga. (HR. Muslim) “Ya Allah, berilah kami kesempatan dan rizki untuk berbakti kepada kedua org tua kami, dan kumpulkanlah kami bersama mereka di syurga-Mu yg penuh kenikmatan 

” Aamiin….!

۞۞ JANGAN BELAJAR AGAMA TANPA BERGURU ۞۞

Bertalaqqillah (berhadapan dengan Guru) dan utamakanlah GURU yang ber SANAD…

RASULULLAH SAW :

“Ilmu yang di akui (mu’tabar/aman dipakai tuk sampai kepada ALLAH SWT) yang mana 1 per 1 sanad nya sampai kepada-Ku (Sayyidil Basyar).

Ibn Abdil Bar (wafat 463 H) Meriwayatkan daripada Imam Al-Auza’ie r.a. (wafat 157 H) bahwasanya beliau berkata :

Maksudnya “Tidaklah hilang ilmu (agama) melainkan dengan hilangnya sanad-sanad (ilmu agama tersebut)”. [At-Tamhid 1/314].

Imam Badruddin Ibn Jama’ah (wafat 733) berkata :

“Hendaklah seseorang penuntut ilmu itu berusaha mendapatkan Syeikh yang mana dia seorang yang menguasai ilmu-ilmu Syari’ah secara sempurna, yang mana dia melazimi para Syeikh yang terpercaya di zamannya yang banyak mengkaji dan dia lama bersahabat dengan para ulama”. Bukan berguru dengan orang yang mengambil ilmu hanya dari dada-dada kertas dan tidak pula bersahabat dengan para Syeikh (ulama) yang agung. [Tazkirah As-Sami’e Wa Al-Mutakallim 1/38].

Imam Ibn Abi Hatim Al-Razi (wafat 327 H) meriwayatkan dengan sanadnya kepada Abdullah Ibn ‘Aun bahwasanya beliau berkata :

Maksudnya “Tidak boleh diambil ilmu ini (ilmu hadits dan ilmu agama) melainkan daripada orang yang telah diakui pernah menuntut sebelum itu (pernah meriwayatkan ilmu dari gurunya secara bersanad juga)”. [Al-Iarh Wa At-Ta’dil 1/28].

Imam As-Syafi’e r.a (wafat 204 H) juga berkata :

“Sesiapa yang bertapaqqoh coba memahami agama melalui isi kandungan buku-buku, maka dia akan mensia-siakan hukum (kefahaman sebenar)”. [Tazkirah As-Sami’e 87].

Imam Sufyan Ats Tsauri r.a (wafat 161 H) juga berkata : “Sanad adalah senjata orang mukmin, maka bila kau tak punya senjata maka dengan apa kau akan berperang?”.

Imam Ibnul Mubarak (wafat 181 H) juga berkata : “Pelajar ilmu yang tak punya sanad bagaikan penaik atap namun tak punya tangganya, sungguh telah Allah muliakan ummat ini dengan sanad.”. (Faidhul Qadir juz 1 hal 433).

Al Imam Abu Yazid Al Bustamiy r.a (wafat 261 H) berkata :

“Barangsiapa tidak memiliki susunan guru dalam bimbingan agamanya, tidak ragu lagi niscaya gurunya syetan.”. (Tafsir Ruhul-Bayan Juz 5 hal. 203).

Asy Syeikh As Sayyid Yusuf Bakhour Al Hasani menyampaikan bahwa :

“Maksud dari pengijazahan sanad itu adalah agar kamu menghafazh bukan sekadar untuk meriwayatkan tetapi juga untuk meneladani orang yang kamu mengambil sanad daripadanya, dan orang yang kamu ambil sanadnya itu juga meneladani orang yang di atas di mana dia mengambil sanad daripadanya dan begitulah seterusnya hingga berujung kepada kamu meneladani Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Dengan demikian, keterjagaan al-Qur’an itu benar-benar sempurna baik secara lafazh, makna dan pengamalan.“.

Kalaulah Al-Qur’an boleh membimbing kita. Kalaulah kitab Hadits boleh membimbing kita. Maka RASULULLAH SHOLALLAHU ALAIHI WASALLAM…!!! tidak risau dengan kematian ulama. Tetapi sebaliknya, Rasulullah SAW telah memberitahu betapa bimbangnya RASULULLAH SHOLALLAHU ALAIHI WASALLAM apabila berlakunya kematian para ulama. Karena ilmu diambil dari ulama, dan ulama adalah pewaris NABI MUHAMMAD SHOLALLAHU ALAIHI WASALLAM…!!!

AHLUSSUNNAH WAL JAMA’AH YANG ASLI ADALAH MENGIKUT GURU YANG SANADNYA BERSAMBUNG KEPADA BAGINDA RASULALULLAH SHOLALLAHU ALAIHI WASALLAM…!!!
SEBAGAIMANA RASULULLAH SHOLALLAHU ALAIHI WASALLAM MENDAPATKAN WAHYU DARI ALLAH SWT MELALUI MALAIKAT JIBRIL.

SEBAGAIMANA PARA SAHABAT NABI BELAJAR AGAMA KEPADA NABI.

SEBAGAIMANA TABI’IN BELAJAR AGAMA KEPADA SAHABAT NABI.

SEBAGAIMANA TABI’UT TABI’IN BELAJAR AGAMA KEPADA TABI’IN.

SEBAGAIMANA SALAFUS SHOLIHIN (ULAMA ULAMA KUNO) BELAJAR KEPADA TABI’UT TABI’IN.

SEBAGAIMANA PARA KYAI BELAJAR KEPADA SALAFUS SHOLIHIN.

SEBAGAIMANA PARA GURU BELAJAR AGAMA KEPADA KYAI.

SEBAGAIMANA SANTRI DAN MASYARAKAT BELAJAR AGAMA KEPADA GURU.
MAKA INILAH YANG DISEBUT AHLUSSUNNAH WAL JAMA’AH MEMPUNYAI SANAD ILMU YANG SAMBUNG MENYAMBUNG SAMPAI KEPADA BAGINDA RASULULLAH SHOLALLAHU ALAIHI WASALLAM…!!!
JADI TIDAK BISA BELAJAR SECARA ASAL ASALAN ATAU BELAJAR SENDIRI (TANPA GURU) YANG HANYA BERMODAL MEMBACA KITAB KITAB, JIKA ITU TERJADI MAKA HANCURLAH PEMAHAMAN MENAFSIRKAN ILMU AGAMA SEMAUNYA SENDIRI DAN NGOMONG FATWA SESUAI HAWA NAFSUNYA..!!!
 Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda;

“Barangsiapa menguraikan Al Qur’an dengan akal pikirannya sendiri dan merasa benar, maka sesungguhnya dia telah berbuat kesalahan”. (HR. Ahmad)
 Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda;

“Barangsiapa berkata tentang Al Qur’an dengan logikanya (semata), maka silakan ia mengambil tempat duduknya di neraka” (HR. Tirmidzi)

KENAPA ENGKAU TIDAK MENGENALKU WAHAI RASULULLAH ?

Hujjatul Islam Al Ghazali meriwayatkan bahawa ada seorang laki-laki yang lupa membaca shalawat kepada Rasulullah SAW. 

Lalu pada suatu malam ia bermimpi melihat Rasulullah SAW tidak mau menoleh kepadanya,dia bertanya, “Ya Rasulullah, apakah engkau marah kepadaku?”Beliau menjawab, “Tidak.” 
Dia bertanya lagi, “Lalu sebab apakah engkau tidak memandang kepadaku?”
Beliau menjawab, “Karena aku tidak mengenalmu.”
Laki-laki itu bertanya, “Bagaimana engkau tidak mengenaliku, sedang aku adalah salah satu dari umatmu? 
Para ulama meriwayatkan bahwa sesungguhnya engkau lebih mengenali umatmu dibanding seorang ibu mengenali anaknya?”
Rasulullah SAW menjawab, “Mereka benar, tetapi engkau tidak pernah mengingat aku dengan shalawat. Padahal perkenalanku dengan umatku adalah menurut kadar bacaan shalawat mereka kepadaku.”
Terbangunlah laki-laki itu dan mengharuskan dirinya untuk bershalawat kepada Rasulullah SAW, setiap hari 100 kali. 
Dia selalu melakukan itu, hingga dia melihat Rasululah SAW lagi dalam mimpinya. Dalam mimpinya tersebut Rasulullah SAW bersabda, “Sekarang aku mengenalmu dan akan memberi syafa’at kepadamu.”
Ini semua karena orang tersebut telah menjadi orang yang cinta kepada Rasulullah SAW dengan memperbanyak shalawat kepada beliau…
Maka barangsiapa yang ingin dikenali oleh Rasulullah SAW, hendaklah ia memperbanyak bacaan shalawatnya..
(Kitab Mukasyafatul Qulub, bab IX, hal 55, karangan Hujjatul Islam Al Imam Abu Hamid Muhammad bin Muhammad bin Muhammad Al Ghazali RA)
أَكْثِرُوا عَلَىَّ مِنَ الصَّلاَةِ فِى كُلِّ يَوْمِ جُمُعَةٍ فَإِنَّ صَلاَةَ أُمَّتِى تُعْرَضُ عَلَىَّ فِى كُلِّ يَوْمِ جُمُعَةٍ ، فَمَنْ كَانَ أَكْثَرَهُمْ عَلَىَّ صَلاَةً كَانَ أَقْرَبَهُمْ مِنِّى مَنْزِلَةً


“Perbanyaklah shalawat kepadaku pada setiap Jum’at. Karena shalawat umatku akan diperlihatkan padaku pada setiap Jum’at. Barangsiapa yang banyak bershalawat kepadaku, dialah yang paling dekat denganku pada hari kiamat nanti.” (HR. Baihaqi – Sunan Al Kubro)
اللهم صل على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه وسلم عدد خلقك ورضا نفسك وزينة عرشك ومدد كلماتك